Peringatan Hari Otonomi Daerah di Kutai Timur: Refleksi 28 Tahun Kemajuan dan Menuju Masa Depan yang Berkelanjutan

Kaltim, Kutai Timur1043 Dilihat

Sangatta, – Dalam rangka memperingati Hari Otonomi Daerah (Otda) ke-XXVIII tahun 2024, Kabupaten Kutai Timur (Kutim) menggelar apel khidmat di Halaman Kantor Bupati Kutim pada Kamis (25/4/2024). Acara ini dihadiri oleh unsur Forkopimda, Kepala Perangkat Daerah (PD), dan tamu undangan lainnya, dengan Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat (Pemkesra) Seskab Kutim Poniso Suryo Renggono bertindak sebagai Inspektur Upacara.

Peringatan Hari Otda ke-XXVIII tahun ini mengusung tema “Otonomi Daerah Berkelanjutan Menuju Ekonomi Hijau dan Lingkungan Sehat.” Tema ini mencerminkan komitmen Pemerintah Daerah dalam membangun keberlanjutan pengelolaan sumber daya alam (SDA) dan lingkungan hidup, serta mempromosikan ekonomi yang ramah lingkungan.

Dalam sambutannya yang dibacakan oleh Asisten Pemkesra Seskab Kutim Poniso Suryo Renggono, Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia (Mendagri RI) Tito Karnavian menyampaikan bahwa otonomi daerah merupakan hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat.

“Tujuan utama otonomi daerah adalah untuk mencapai kesejahteraan dan demokrasi,” jelas Mendagri Tito Karnavian. “Desentralisasi bertujuan memberikan pelayanan publik yang efektif, efisien, dan ekonomis serta meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pembangunan. Selain itu, desentralisasi juga mempercepat terwujudnya masyarakat madani melalui proses demokrasi yang lebih langsung.”

Lebih lanjut, Mendagri Tito Karnavian menyampaikan bahwa Pemerintah Daerah diberikan keleluasaan untuk melakukan eksperimen kebijakan ekonomi hijau di tingkat lokal. Hal ini mencakup penggunaan energi terbarukan, mobil listrik, pengolahan limbah, dan desain bangunan ramah lingkungan.

“Kementerian Dalam Negeri juga berkomitmen untuk memfasilitasi produk hukum daerah yang mendukung ekonomi hijau dan keberlanjutan lingkungan secara holistik,” tegas Mendagri Tito Karnavian.

Meskipun demikian, Mendagri Tito Karnavian juga mengakui bahwa pemerintah daerah masih dihadapkan pada berbagai hambatan dalam mendorong program pembangunan nasional, seperti penanganan stunting, penurunan kemiskinan, pengendalian inflasi, dan peningkatan pelayanan publik berkualitas.

“Setelah 28 tahun berlalu, otonomi daerah telah memberikan dampak positif, seperti peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM), Pendapatan Asli Daerah (PAD), dan kemampuan fiskal daerah. Namun, masih diperlukan evaluasi dan inovasi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat di seluruh daerah,” tuturnya.

Menutup sambutannya, Mendagri Tito Karnavian berharap peringatan Hari Otonomi Daerah ke-XXVIII ini menjadi momentum untuk memperkuat komitmen dalam membangun bangsa dan negara yang berkelanjutan. (*)