Bupati, Penyerapan Tenaga Kerja Capai 41 Ribu

Kaltim, Kutai Timur448 Dilihat

TERASKALTIM.ID, Sangatta – Bupati Kutai Timur (Kutim) Ardiansyah Sulaiman mengatakan, program penyerapan tenaga kerja di daerahnya terus meningkat. Hingga tahun 2023, sudah terserap 41 ribu tenaga kerja baru.

Ardiansyah mengungkapkan, target penyerapan tenaga kerja selama periode kepemimpinannya adalah 50 ribu orang. Namun, hingga September 2023, sudah tercapai 41 ribu orang.

Sangatta – Bupati Kutai Timur (Kutim) Ardiansyah Sulaiman mengatakan, program penyerapan tenaga kerja di daerah terus meningkat. Hingga tahun 2023, hampir 50 ribu tenaga kerja baru telah terserap ke berbagai bidang.

Ardiansyah mengatakan, berdasarkan data dari Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja (Disnaker), hingga bulan September 2023, sebanyak 41 ribu tenaga kerja baru telah terserap. Jumlah ini melebihi target yang ditetapkan, yaitu 30 ribu tenaga kerja baru.

 “Jadi selama periode saya yang ketiga, harusnya terserap 30 ribu tenaga kerja baru. Tapi saya kaget dilaporkan Kadis Transmigrasi dan Tenaga Kerja, ternyata hingga bulan September telah terserap 41 tenaga kerja baru. Alhamdulillah,” kata Bupati Ardiansyah Sulaiman saat memberikan sambutan pada pembukaan Program Pelatihan Gratis Berbasis Kompetensi 2023 di Ruang Meranti, Kantor Bupati, Kamis (19/10/2023).

Dengan demikian, apabila dirata-ratakan maka setiap tahun terjadi penyerapan naker di Kutim sebanyak 10 ribu. Komitmen ini akan terus dilanjutkan. Demi memberikan peluang kepada masyarakat mendapat pekerjaan. Sekaligus mengurangi angka pengangguran.

Ratusan Peserta Program Pelatihan Gratis Berbasis Kompetensi 2023 dengan yel-yelnya dihadapan Bupati Ardiansyah Sulaiman

“Saya tentu berdoa kepada semua peserta pelatihan kali ini, untuk semangat mengikuti pelatihan dan memiliki keahlian. Mudah-mudahan setelah mengikuti pelatihan segera mendapat pekerjaan atau membuka pekerjaan baru,” kata Bupati memberikan dorongan dan semangat kepada peserta

Bupati berharap seluruh peserta mendapatkan kompetensi sesuai dengan kebutuhan pekerjaan. Selama sisa masa kepemimpinan periode ini, Ardiansyah mengaku terus berupaya agar target penyerapan 50 ribu naker baru dapat tercapai. Sehingga kesejahteraan warga Kutim meningkat dan bisa menghadapi kebutuhan hidup yang semakin semakin hari makin meningkat. Menyesuaikan perkembangan zaman saat ini.

“Saya ucapkan selamat kepada semua peserta yang akan mengikuti pelatihan satpam, las dan alat berat, fokuskan keterampilan saudara untuk lebih maksimal, lebih terampil dan meningkatkan kompentesinya sehingga lebih menguasai persoalan” ujarnya.

Sebelumnya Kepala Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja (Kadistransnker) Sudirman mengatakan, program penyerapan 50 ribu naker baru, pada tahun pertama 2021 terserap 13 ribu tenaga kerja. Kemudian tahun kedua 2022 diangka 13 ribu dan tahun 2023 sampai bulan september 2023 mencapai sekitar 15 ribu.

“Alhamdulilah memasuki tahun ketiga hingga bulan September 2023 terserap sebanyak 10 ribu orang. Jadi kalau ditotal sampai bulan september 2023 ini terserap sudah diangka 41.000 tenaga kerja baru” kata Kadis Sudirman.

Sudirman, menyebutkan bahwa untuk peserta pelatihan ini berjumlah 256 orang. Berasal dari Kecamatan Rantau Pulung dan Kecamatan Sangatta Utara. Dengan tiga jenis pelatihan.

“Diadakan Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja melalui Balai Latihan Kerja (BLK) Mandiri bekerja sama dengan LPK Edukasi Reksa Manajemen Kutai Timur,” sebutnya. (ADV)